Behind The Scene: Bawang Merah and Bawang Putih Musical Play

3:32 PM

Kemarin waktu lagi iseng – iseng baca koran online, aku tergelitik dengan kata – kata Bu Windu yang berikut ini…

Budaya Indonesia yang kaya dan luhur kini tergerus akibat mengendurnya semangat kebersamaan – Windu Nuryati (Wakil Menteri Kebudayaan)

courtesy: Kompas.com

Ya, you read it right, girls! Kadang aku juga bingung betapa kasiannya negara kita ini. KORUP lha, dan penduduknya pada ga care sama budayanya sendiri.

Coba lah jujur sama diri sendiri, berapa lagu daerah yang kalian hapal?

Satu? Dua? Atau malah lagu Indonesia Raya aja ga inget?

Kalau kalian banyak hapal, puji syukur alhamdulilah Indonesia punya orang – orang kayak kalian yang bisa diharapkan. Kalau nggak? Tobat nak! Jangan sampe deh, orang – orang muda kayak kita bisanya cuma ngomel n nyalahin negara tetangga karena nyolong seni dan budaya Indonesia.

Jelas aja dicolong,lha wong kita yang punya aja ga peduli. Kadang – kadang kita malah lebih peduli dan sok ikut – ikut sama budaya Jepang, Korea dan Barat. Ndak salah, girls, kalau kita menyukai budaya luar. Aku sendiri juga cinta mati sama Lee Min Ho dan make up ala Korea, tapi jangan lupa juga sama siapa kita sebenarnya. Kita orang Indonesia. Makanya yuk, sama – sama mengapresiasi seni dan budaya kita sendiri!

Omong – omong tentang apresiasi budaya, hari Minggu lalu kami dari AFS Bina Antar Budaya chapter Surabaya ngadain drama musikal tentang Bawang Merah Bawang Putih. Pemainnya tujuh orang siswa SMA yang bakal berangkat ke Amerika dan Thailand akhir Juni dan Agustus nanti sebagai duta budaya. Nah, sebagai “kado” perpisahan buat orang tua, kita punya ritual bikin talent show.

Walaupun namanya “ duta budaya”, jangan pikir mereka semua ini pada PRO, ya. Mereka ini siswa SMA biasa, ada lho yang sebelum ikut AFS ga pernah nari sama sekali, ada juga yang sebelumnya ga hapal lagu – lagu daerah. Narinya kaku, nyanyinya sering cempreng, dramanya sering garing, hehehehe.

afs 147

Nah, yang ngajarin juga sama – sama ga PRO. Kita cuma mahasiswa – mahasiswa cantik sekota Surabaya. Hahaha, BECANDA! Intinya, kita juga bukan pro, cuman karena kita sering ngajarin bikin talent show, kita jadi sedikit lebih berpengalaman. Kenalan yuk! Dari kiri ada Anggi yang suaranya bagus, aku, Ricky si poliglot, Alique si ratu Goyang, Cicil si biduanita, Putu dan Sinta yang pinter nari Bali, dan Pak Soleh yang selalu ngeksis dimana – mana. hehehehe.

Dalam waktu dua malam, kita dan adik – adik latihan terus buat nyiapin talent shownya. CAPEK, GILAAA.. Tiap hari bubu sejam dua jam.. Celana pada robek karena dipake nari, suara jadi serak, dan pengajarnya pada koleng karena kita juga mesti kerja di siang hari.

Aku sendiri juga koleng karena udah dua minggu kurang tidur buat ngerjain revisi skripsi. Rasanya mataku ditato lingkaran hitam lha. Sempet mau ngelewatin acara ini, tapi hati tak rela. Lima tahun lalu aku juga ada di posisi adik – adik yang mau berangkat sekarang. Belum bisa nari, nyanyi cempreng (sekarang masih cempreng, sih), dan yaa pokoknya kagak ngerti seni budaya lha. Lewat AFS Surabaya ini aku digembleng (ceilah) jadi lebih peduli dan bangga sama budaya Indonesia.

Dulu, berkat mbak Lokesjwari, angkatanku bisa bikin talent show juga. Aku masih ingat jelas, mama papaku kaget banget anaknya bisa nari Jawa hahahaha, katanya lebih HOT dari goyang bebek. Setelah talent show, kita pamit sama orang tua. Aku masih ingat jelas mamaku termehek – mehek karena terharu. Aku? banjir air mata jelasnya. Seni itu bener – bener bisa menyentuh hati kalau dipersembahkan dengan hati yang tulus.

Nah itu yang kita punya di AFS Surabaya. HATI YANG TULUS dan KEBERSAMAAN. Kita di sini semua volunteer yang ga dibayar. Tapi kita udah kayak keluarga. THIS IS A PLACE I CALLED HOME. Di sini ga ada yang berusaha pake “topeng”. Kita selalu bisa menjadi diri kita sendiri dan tetap diterima. Walaupun sama – sama berangkat dari ketidaktahuan mengenai budaya Indonesia, kita juga sama – sama belajar, menikmati, dan mengapresiasi sampai akhirnya budaya itu menjadi bagian dari diri kami.

afs 211

Selama dua malam, adik – adik juga banyak belajar. Aku sangat bangga sama niat mereka untuk berusaha menguasai lagu, tari dan peran dalam waktun singkat. Mereka juga kompak dan tahan banting walopun diomelin. In the end, they did a great job. Orang tua mereka bener – bener terharu dan ya, pertunjukannya bagus :). Kadang kalau suntuk skripsi aku suka puter kembali videonya dan ketawa – ketawa sendiri sama akting mereka yang lucu – lucu. Sebenernya aku juga mau post videonya disini, tapi apa daya internet lemot setengah mati kayak keong, jadi ga bisa di upload. hehehe. Kalo penasaran, boleh gabung langsung aja sama AFS SURABAYA, kita menerima dengan tangan terbuka melintasi jagad raya #halah#

afs 187

Doa Bersama Sebelum Nampil’

afs 209 

Aku doain adik – adik yang manis ini tetep menghidupi budaya Indonesia kemanapun mereka pergi. Indonesian is who we are.

I, Kak Dinda, Kak Ricky, Kak Putu and others will be waiting for you to come back HOME to AFS SURABAYA. Kita akan merindukan kalian.

Nah, dari tadi aku kan ngomong “adik adik” melulu,ada baiknya kenalan dulu sama mereka..

afs 159

Gusti sebagai Bapak Bawang Merah

afs 162

Iqbal Tawakkal atau Haikal, sebagai Bapak Peri

afs 165

Si Won #EH# Phaksi sebagai Pangeran

afs 168

Nurani sebagai Bawang Putih.

afs 171 

Dindi sebagai narator

afs 174

Tophan sebagai Paduka Raja

afs 177

Senitza sebagai Bawang Merah

afs 185

KIZUNA girls..

afs 190

ALL CREW! Liat betapa hepi nya wajah mereka? Hehehe. Aku juga seneng ngeliatnya.

afs 194 

Numpang eksis nih, aku dan all crew :) Dapat privilege foto bareng soalnya sudah ikut ngajarin plus dandanin mereka semua. Boyok pegel, kepala pusing pada kabur deh soalnya hati hepiiiiiii… hehehe Nih, kemarin make-upin nya pake smokey eyes buat Senitza dan buat pemain peran tradisional, semua pada dipakein shimmering powder biar mukanya glowy dan alus pas manggung. Buat kizuna girls, aku make up in ala gyaru, ganguro dan ulljang hehehe.. Akulturasi dikit lha yak, tampang cantik ala bintang pilem Korea dan hati cinta Indonesia. What a top combo!

afs 213

Ini fotoku sama Phaksi n Topan. Mereka ini kembar lho, ganteng – ganteng pulak! Mamanya ni makan apa ya pas hamil, kok bisa dapet anak macam kayak gini hehehe. Btw, kalo diliat – liat, mukaku mayan mirip ya sama si kembar.. Jangan – jangan……. aku cece mereka yang tertukar.. hahahahaha ~ngareppppp~

afs 202

Yakkk, begitulah ceritanya dibalik drama musikal Bawang Merah dan Bawang Putih. Kita cuma punya ketulusan dan kebersamaan, dan itu cukup buat bikin kita semangat untuk belajar sama – sama mengenai budaya Indonesia.

AFS – YES 2013

Piccas Compilation

anigif

We are AFSERS!

Love always,

Hana

You Might Also Like

0 comments

Like us on Facebook

Flickr Images