Caraku menghilangkan burnout kerja

11:07 PM


Jadi ceritanya akhir - akhir ini aku burnout banget. Burnout itu biasanya terjadi kalau workload mu lagi gila - gilaan. Akhirnya, kamu kecapekan dan malas banget kerja. Itu yang terjadi sama aku. Di Taipei, aku kerja sebagai guru bahasa Inggris dan aku termasuk guru favorit di sekolah (cieee..). Tapi beneran, deh. Banyak orang tua murid yang minta supaya aku jadi tutor buat anak - anak mereka. Aku terima satu, yang lain grudukan datang. Akhirnya jadwalku luar biasa padat, ditambah dengan study load dari program master yang kujalani sekarang, rasanyaa....



Sungguh terlalu....

Tapi itu kemarin... Hari ini udah nggak lagi. Tadi waktu pulang dari Shi Da Night Market dan teringat bahwa Senin datang mendekat, aku malah semangat. Rasanya pengen ketemu anak - anakku lagi. Aku jadi mikir, kok bisa sih refresh lagi? 

Take a step back

Pas pertama kali ngerasa burnout, aku langsung step back lah. Mumpung disini lagi spring break dan principal lagi murah hati. Aku memberanikan diri untuk  ambil libur. Kadang memang berat banget lho untuk ambil libur. Aku dibesarkan di lingkungan keluarga yang suka banget kerja, jadi kalau nggak kerja itu rasanya bersalah banget. Tambah lagi, aku disini dibayar per jam. Jadi kalau "bermalas - malas" di rumah, rasanya semakin bersalah.

But HEY, STOP!

Namanya manusia ya, pasti ada stucknya juga. Kalau aku terus mikir kayak gitu, mau sampai kapanpun aku nggak bakal berhasil ngelepasin burnout. Akhirnya aku ambil libur dan ambil jarak dari rutinitas yang ada.

Doa

Yaelaahh.. klise banget ya? Hahaha tapi ini yang beneran kulakuin. Dengan kesibukan yang ada, kadang waktu doa jadi berkurang, kita fokus sama kerjaan dan tambah lama tambah jauh dari Tuhan. Aku sih percaya kalau setiap kerjaan itu titipan Tuhan, ada divine valuenya, ada gol yang Tuhan taruh buat kita kerjain disana. Dengan doa, aku tuh seperti diingetin lagi tentang tujuanku kerja. Walaupun kesannya sederhana, doa itu memberikan arti buat segala sesuatu yang sedang kukerjain.

Curhat

Aku beruntung banget punya orang - orang yang luar biasa di sekitarku. Mr. B juga ngajar dan dia ngerti banget perasaanku. Untung dia pintar ngasih advice tanpa terkesan menggurui. Roommateku yang luar biasa pinter, Ari dan Dian juga guru. Advicenya mereka bener - bener jitu! Selain itu, hampir setiap hari aku Line dengan Mega, sohibku jaman masih kuliah dulu. Kita biasa curhat soal macam - macam. Walaupun ga bisa kasih advice yang praktis, tapi rasanya lega karena merasa didengarkan. Gimana dengan kamu? Ada nggak teman sekerjamu yang tulus berteman denganmu? Mungkin dia bisa jadi tempat curhatmu lho.

Jalan - jalan

 Kamu suka jalan - jalan ga? Aku suka sih, dan hobi banget. Keluar dari rutinitas untuk melihat keindahan sekitar ternyata bisa bikin aku ngerasa fresh. "Ternyata ada dunia lain selain sekolah dan kampus, ya". Kalimat ini yang selalu kepikiran waktu aku jalan - jalan. Jalan - jalan nggak harus mahal. Foto ini diambil waktu kita jalan - jalan ke Beitou. Murah banget untuk kesana. Mungkin ada tempat bagus di sekitar rumahmu yang layak dikunjungi. Ajak teman - temanmu buat ikutan supaya lebih rame. Perasaan senang karena bisa jalan - jalan bikin aku merasa ikhlas menghabiskan banyak waktu untuk bekerja. Jalan - jalan mengingatkanku kalau segala sesuatu ada waktunya. Walaupun kita kerja keras, tapi kita juga ada waktu buat senang - senang.



Menulis

Menulis itu termasuk terapi psikologi lho! Percaya ga? Waktu kuliah di Indo dulu, kita pernah bahas tentang terapi menulis. Buatku, menulis itu penting banget buat meluruskan hati yang kacau. Hati yang dongkol waktu kerja dan segala perasaan negatif keluar waktu aku lagi nulis. Kalau kamu belum pernah nulis, kamu bisa coba lho. It doesn`t have to be good. It just has to be yours.

Cheers,
Hana

You Might Also Like

4 comments

  1. Yang sering berhasil buat aku menghilangkan burn out adalah dengan melakukan sesuatu yang totally baru dan belum pernah aku lakukan. The excitement is different.

    -Ninneta-
    www.ninneta.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaa.. thank you Ninneta buat idenya :) Bakal kucoba ntar!

      Delete
  2. Ga nyangka udah magister ya mba ini ,imut banget ....program beasiswa kah mba? Kalau
    Kelelahan fisik ya harusnya istirahat kalau kelelahan pikiran atau stuck daya kreativitas ya harus liburan ^_^ sukses ya mba .

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha makasih Nourash. Muka imut tapi umur boros nih wakakaka. Iya, program beasiswa dari universitas tempatku belajar sekarang. Kamu juga sukses ya, Nourash. Semangat! Makasih udah diingetin buat istirahat dan liburan. Love you!

      Delete

Like us on Facebook

Flickr Images